Berbagai Gangguan Seksual

Berikut ini adalah macam-macam gangguan seks. namun sebelum kita membaca lebih lanjut, mari kita simak apa itu Gangguan seks atau gangguan psikoseksual

Gangguan psikoseksual adalah suatu kondisi di mana seseorang mengalami kesulitan terangsang secara seksual atau merasakan kepuasan seksual sebagai akibat dari masalah psikologis, seperti stres, kecemasan, depresi, riwayat pelecehan seksual, atau persepsi tubuh negatif.

Kemajuan teknologi yang begitu pesat, menyebabkan sosial media berkembang menjadi sarana utama semua kelompok usia dalam mengekspresikan diri, dan tak jarang berdapak negatif bagi penggunanya, termasuk gangguan psikoseksual.

Gangguan psikoseksual dapat berupa gangguan

  1. Disfungsi,
  2. Identitas gender, dan
  3. Gangguan perferasi seksual.

Masing-masing gangguan ini masih mempunyai subklasifikasi sebagai berikut :

A. Disfungsi Seksual

Bentuk gangguan disfungsi seksual antara lain:

  1. Kurang atau Hilangnya Nafsu Seksual: Diagnosis ini dibuat bila hal itu merupakan masalah utama dan tidak merupakan gangguan sekunder dari gangguan seksual lain, seperti disfungsi ereksi.
  2. Penolakan dan Kurangnya Kenikmatan Seksual: adanya penolakan seksual dengan perasaan negatif terhadap interaksi seksual sehingga aktivitas seksual dihindarkan. Serta kurangnya kenikmatan seksual, namun respon seksual berlangsung normal dan mengalami orgasme, tetapi tidak merasakan kenikmatan.
  3. Kegagalan dari Respon Genital: Terdapat pada Pria, yang disebut Disfungsi Ereksi dan pada wanita disebut Vagina yang kering akibat kurangnya Pelicin atau Lubrication.
  4. Disfungsi Orgasme: Tidak dapat mencapai Orgasme atau sangat terlambat, termasuk anorgasmi psikogenetik.
  5. Ejakulasi Dini: Pencapaian orgasme yang terlampau lekas sebelum dikehendaki sehingga kedua-duanya tidak menikmati hubungan seksual.
  6. Vaginismus Nonorganik: Terjadi Spasme otot-otot Vagina, juga pada otot lingkar dibagian depan Vagina, sehingga Vagina tertutup dan masuknya penis tidak mungkin atau susah dan terasa nyeri.
  7. Dispereunia Nonorganik: Rasa nyeri pada waktu hubungan seksual pada wanita dan pria.
  8. Dorongan seksual yang berlebihan : Umunya disebut Hipersexualitas. Terdapat baik pada Pria maupun Wanita.
  9. Disfungsi Seksual lainya, bukan disebabkan oleh gangguan atau penyakit Organik.
  10. Disfungsi Seksual YTT, bukan disebabkan oleh gangguan atau penyakit Organik

B. Gangguan Identitas Jenis Kelamin

Bentuk gangguan identitas gender dapat berupa;

1. Transseksualisme

Transeksualisme adalah Penolakan jenis kelamin anatomisnya dan merasa iri dengannya, tidak peduli ia dibesarkan sebagai Pria atau Wanita.

Identitas gendernya berlawanan dengan jenis Kelamin Biologisnya, ada hasrat untuk hidup dan diterima sebagai salahsatu anggota dari kelompok lawan jenisnya.

Misalnya bila ia laki – laki secara biologis, tetapi secara Psikologis perempuan, maka ia tertarik pada laki – laki, tetapi bukan Homosex. Dapat dikatakan bahwa jenis Kelamin Fisiknya dan Jenis Kelaminnya Psikologisnya bertentangan.

Adanya keinginan untuk memperoleh Terapy Hormonal dan pembedahan untuk membuat dirinya semirip mungkin dengan tubuh jenis kelamin yang diinginkan, dengan kata lain adanya keinginan untuk melakukan operasi pada tubuhnya (Genitalia, buah dada, kulit dll) agar sesuai dengan identitas gender yang diinginkannya.

2. Transvestisme Peran Ganda

Peran Ganda seperti mengenakan pakaian lawan jenisnya dengan tujuan untuk eksistensi dirinya untuk menikmati sejenak pengalaman sebagai anggota lawan jenisnya. Namun ia tidak mempunyai hasrat untuk mengubah genitalnya secara permanen dengan tindakan bedah dan memiliki rangsangan sexual bila menggunakan pakaian lawan jenisnya.

3. Gangguan Identitas Jenis Kelamin masa Kanak

Biasanya akan timbul pertama kali pada masa prasekolah dan sudah mulai tampak sebelum masa Pubertas. Ada keinginan yang mendalam dan persisten untuk menjadi jenis kelamin lawan jenisnya atau yakin bahwa ia adalah jenis kelamin lawan jenisnya. Namun ia menolak atribut, pakaian dan perilaku yang sesuai dengan lawan jenisnya. Tidak mengalami rangsangan seksual dengan menggunakan pakaian lawan jenisnya. Cirri khas lain adalah bahwa anak dengan gangguan ini menyangkal bahwa ia terganggu, biarpun ia tertekan karena konflik dengan keinginan orangtua atau temen sebaya serta oleh ejekan dari orang – orang disekitarnya.

4. Gangguan Identitas Jenis Kelamin Lainnya

5. Gangguan Identitas Jenis Kelamin YTT

C. Gangguan Preferensi Seksual

Gangguan Prefensi Seksual adalah Gangguan arah Tujuan Seksual. Arah Tujuan bukan lagi merupakan partner dari Jenis Kelamin yang lain, seperti hubungan heterokseksual yang umumnya dianggap biasa.

Pada Gangguan ini, cara utama untuk mendapatkan rangsangan dan kepuasan seksual adalah dengan objek lain atau dengan cara lain dari yang umumnya dianggap biasa. Bentuk gangguan perferensi seksual antara lain;

  1. Ablutophilia, yaitu perasaan terangsang kalau memikirkan mandi dengan air hangat.
  2. Acrotomophilia, tergila-gila dengan amputasi, bukannya orang ini senang diamputasi, tetapi ia bergairah kalau melihat tubuh manusia yang bagian tertentu.
  3. Amaurophilia, yaitu punya kegemaran berhubungan seks dengan orang buta atau orang yang ditutup matanya.
  4. Anaclitism adalah hubungan seks dimana salah satu pelakunya berpura-pura menjadi bayi dan diperlakukan seperti bayi juga, misalnya belajar pipis, mengenakan popok atau bermain boneka.
  5. Autagonistophilia, yaitu orang yang senang pamer diri,tapi agak berbeda dengan exhibitionist yg terang-terangan, dia lebih suka menciptakan suasana yang memudahkan orang lain untuk melihatnya telanjang, misalnya membiarkan tirai jendelanya terbuka dan ia akan berjalan-jalan di rumah sambil telanjang.
  6. Autoerotic Asphyxiation, adalah bahasa simpelnya mencekik dalam kegiatan seksual, biasanya onani agar rasanya lebih nikmat. Vokalis INXS. Michael Huthcence yang ditemukan tewas tergantung diduga bukan bermaksud bunuh diri tapi ingin mempraktekkan teknik ini.
  7. Autopederasty, yaitu suatu obsesi yang biasanya timbul pada masa puber, untuk memasukkan penis ke dalam lubang pantat sendiri.
  8. Backswinging; ini adalah anal seks yang dilakukan dengan posisi si obyek yang digarap tidur tengkurap.
  9. Bastinado; bentuk penyiksaan dengan cara memukuli telapak kaki berulang – ulang untuk memperoleh kepuasan seksual.
  10. Belonephilia; perasaan bergairah kalau melihat benda-benda kecil dan tajam seperti jarum. Orang ini juga merasa terangsang kalau ditindik.
  11. Beastiality; kegiatan berhubungan seks dengan binatang. Kegiatan ini konon sudah dilakukan sejak jaman romawi kuno, mungkin karena pada waktu itu populasi manusia masih sedikit.
  12. BDSM; singkatan dari Bondage and Discipline, Sadism and Masochism, istilah ini berhubungan dengan permainan seks yang melibatkan ditimbulkannya rasa sakit untuk memperoleh kenikmatan.
  13. Bukkake; seorang wanita dikubur di tanah sampai sebatas kepalanya saja lalu beberapa orang mengelilinginya melakukan masturbasi bersama-sama dan menembakkan ‘biasa’nya itu ke kepala si cewek.
  14. C&B Torture; cara penyiksaan terhadap penis dan buah zakarnya, misal gigigit, dicubit, ditampar, ditarik, disundut dan sebagainya.
  15. Candling; aktivitas pemuas kebutuhan seksual dengan cara melelehkan lilin cair yang masih panas ke bagian tubuh tertentu.
  16. Catagelophilia; mungkin orang yang menderita ini adalah orang yang humoris, pasalnya, dia akan merasa terangsang kalau merasa dipermalukan.
  17. Crhemastitophilia; penderita kelainan ini pasti merasa di surga kalau tinggal di jakarta ini adalah perasaan terangsang yang dirasakan orang kalau dirampok.
  18. Clot; kegemaran mengintip wanita melakukan hal-hal yang berhubungan dengan menstruasi, misalnya cewek memasang pembalut ke vaginanya atau mencopotnya.
  19. Coprophilia; merasakan kenikmatan seksual dengan bermain-main dengan kotoran atau tinja.
  20. Coprophagia; hampir sama dengan yang di atas. Sama – sama menyukai kotoran, tetapi yang ini merasa puas kalau memakannya.
  21. Cutting; sesuai namanya, ini kegiatan menyanyat kulit untuk mendapatkan kepuasan seksual.
  22. Dacryphilia; carilah pasangan yang cengeng, ini kepuasan seksual yang dirasakan penderitanya kalau melihat pasangannya berlinang air mata.
  23. Daisy Chaining; sekumpulan cowok berkumpul membentuk semacam lingkaran dan saling memasturbasi satu sama lainnya.
  24. Dogging; disebut juga park and ride. Ini kegiatan bercinta dalam mobil di tempat parkir yang terpencil dengan ditonton orang yang mengelilingi mobil itu. asal jangan kepergok hansip aja.
  25. Douching; berasal dari bahasa perancis douche, ini berarti menyemprotkan air ke dalam vagina untuk memperoleh kenikmatan seksual.
  26. Electrophilia; sesuai namanya, dia terangsang kalau mendapatkan kejutan listrik. Hati- hati, jangan terlalu besar voltasenya.
  27. Exhibitionism; perasaan puas yang timbul kalau memamerkan organ seksualnya atau melakukan aktivitas seksual di muka umum. Semakin puas kalau yang melihatnya ketakutan.
  28. Fisting; memasukkan seluruh bagian tangan ke lubang pasangannya, umumnya vagina, tapi bisa gunakan imajinasi untuk lubang yang lain.
  29. Flashing; penggemarnya suka memamerkan alatnya (bisa cowok, bisa cewek) di depan umum, mirip exhibitionist, tapi barangnya itu hanya dikeluarkan sekilas. Kalau ada orang seperti itu di dekat anda dan anda tidak cermat, bisa-bisa anda melewatkan pemandangan langka itu.
  30. Frottage; ini sering dilakukan oleh para lelaki yang sering naik kereta api dalam kota ataupun bus yang penuh sesak. Orang ini mendapatkan kepuasan dengan menggesek – gesekkan penisnya ke obyek terdekat, bukan bangku, tapi ke cewek.
  31. Urtling; kegiatan menghidupkan tokoh di majalah anda. Pada gambar cewek yang ada di majalah atau foto dilubangi pas di selangkangannya atau di bagian lain sesuai selera, lalu si pelaku akan memasukkan anunya ke lubang guntingan itu dan bermasturbasi dengannya. rasanya mungkin mendekati aslinya, tapi awas teriris kertas.
  32. Gynotikolobomassophilia; tidak penting kalau anda tak bisa mengeja istilah super panjang dan rumit ini. yang penting anda tahu artinya, bahwa orang ini mempunyai kegemaran seksual memasukkan anunya ke dalam telinga pasangannya, cukup tidak cukup.
  33.   Humming; ini adalah variasi oral sex, dimana si cewek mengoral sambil menyenandungkan lagu favoritnya. Yang dicari adalah sensasi vibrasi pada nada rendah yang ngebass.
  34. Hybristhopilia; kepuasan yang diperoleh setelah melampiaskan amarah, misalnya dengan memaki -maki atau bersumpah serapah.
  35. Keraunophilia; hati-hati kalau sedang berteduh di halte bus sewaktu hujan deras kalau ada yang mengidap kelainan ini, artinya kepuasan setelah setelah mendengar suara gemuruh kilat.
  36. Klismaphilia, kenikmatan seksual yang diperoleh dengan cara memasukkan cairan pencuci perut melalui anus.
  37. Knismolagnia, perasaan terangsang kalau digelitiki sampai kegelian.
  38. Maiesiophilia, penderitanya merasa bergairah kalau melihat wanita hamil.
  39. Narratophilia, kalau punya pasangan seperti ini anda perlu mengoleksi stensilan yang banyak, dia merasa terangsang kalau diceritakan kisah jorok oleh pasangannya.
  40. Necrophilia, ini adalah aktivitas menyetubuhi mayat.
  41. Ophidicism; kegiatan seks dengan memanfaatkan jasa reptil. Misalnya ular tak berbisa atau juga bisa belut.
  42. Prison Humping; bisa diterjemahkan menjadi bercinta ala tahanan dipenjara. Ini kegiatan anal seks tanpa menggunakan minyak pelumas, mungkin bisa pakai ludah sedikit.
  43. Ripping; terangsang kalau merobek celana atau stocking perempuan.
  44. Snowballing; kalau si cewek masih mengulum sperma pasangannya (setelah oral) lalu mereka berciuman dan dia memindahkan cairan itu ke mulut pasangannya.
  45. Stigmatophilia; sedikit beda dengan clot, kalau yang ini merasa terangsang kalau melihat darah yang keluar akibat menstruasi.
  46. Tea Bagging; artinya teh celup. mencelupkan scrotum atau “kantung teh” anda ke mulut pasangan anda berulang-ulang.
  47. Transvestic Fetishism; lelaki yang senang mengenakan pakaian perempuan, bukan untuk mode, tapi untuk kepuasan seksual.
  48. Utassassinophilia; seseorang merasakan kepuasan seksual kalau dia melakukannya sambil dia berkhayal bahwa dia sedang berada dalam situasi berbahaya yang bisa membuatnya tewas.
  49. Voyeurism; perasaan terangsang yang didapat dari mengintip cewek telanjang atau pasangan yang sedang berhubungan seks.
  50. Water Sports; mandi, minum ataupun bermain air seni pasangannya untuk mendapatkan kepuasan seksual.

D. Gangguan Psikologis dan Perilaku, yang berhubungan dengan Perkembangan dan Orientasi Seksual, terdiri atas:

1. Gangguan Maturutas Seksual

Orang dengan gangguan ini menderita karena ketidakpastian tentang identitas jenis kelaminnya atau orientasi seksualnya sehingga dapat menimbulkan anietas atau depresi. Paling sering terjadi pada remaja yang tidak tahu pasti apakah mereka homoseksual, heteroseksual atau biseksual dalam orientasi seksualnya. Mungkin juga terjadi pada individu yang sesudah periode orientasi seksualnya tampak stabil dalam relasi seksual yang telah berlangsung lama kemudian menemukan bahwa orientasi seksualnya berubah.

2. Orientasi Seksual Ego – Distonik

Orang dengan gangguan ini tidak meragukan identitas jenis kelamin atau prefensi seksualnya, tetapi ia berharap orientasi lain. Hal ini disebabkan oleh gangguan psikologis dan perilaku, dan ia mencari pengobatan untuk mengubahnya. Termasuk disini gangguan orientasi seksual atau Homoseksualitas yang egodistonik, yaitu keadaan seseorang yang menunjukkan perilaku seksual yang terarah kepada orang – orang dengan sex yang sama, ia merasa risi dan cemas dan mencari pengobatan. Bila ia tidak terganggu karena keadaan itu, maka disebut gangguan orientasi seksual atau homoseksualitas yang egosintonik. Bila seseorang sudah berkali – kali menunjukkan perilaku homoseksual, maka biasanya sudah terbentuk suatu pola homoseksual, biarpun hal ini tidak dianggapnya sebagai pilihan utama. Istilah Homoseksualitas biasanya diapakai untuk Pria dan Lesbianisme untuk wanita. Bila disamping perilaku homoseksual orang itu juga menunjukkan perilaku homoseksual orang itu juga menunjukkan perilaku heterokseksual, maka ia di sebut biseksual. Dalam hal demikian, maka orang itu mungkin lebih banyak homoseksual atau lebih banyak heteroksesksual.

3. Gangguan Hubungan Seksual

Orang mengalami kesulitan dalam membentuk dan memelihara jalinan atau relasi seksual karena ia mempunyai gangguan identitas jenis kelamin atau gangguan prefensi seksual.

4. Gangguan Perkembangan Psikoseksual Lainnya

5. Gangguan Perkembangan Psikoseksual YTT.

Kelima Gangguan ini berlaku untuk: heterokseksualitas, homoseksualitas, biseksualitas, termasuk prapubertas.

Refrensi :

American Medical Association Council on Scientifik Affairs (1978): Clinical aspects of amphetamine abuse. J.A.M.A. 204: 2317 – 2319.

Ball R. Sexual Problem. In: Bloch S, Sing BS (eds) Foundations of Clinical Psychiatry.

Melbourne: Melbourne University Press, 1994.

Depkes RI. Pedoman Penggolongan dan Diagnosis Gangguan Jiwa di Indonesia III. Cetakan Pertama. Jakarta: Departemen Kesehatan RI Direktorat Jendral Pelayanan Medik, 1993.

Depkes RI. Pedoman dan Penggolongan Diagnosis Gangguan Jiwa edisi ke 2 1983. Cetakan Pertama. Jakarta: Direktorat Kesehatan Jiwa, Direktorat Jendral Pelayanan Medik, Departemen Kesehatan RI, 1985.

Drescher J, Stein T S, Byene W M. Homosexuality, Gaya and Lesbian Identities, and Homosexual Behavior. In : Sandock BJ, Sandock V A(eds) Kaplan and Sandock’s Comprehensive Textbook of Psychiatry. Vol I. eight edition. Philadelphia, Baltimore : Lippincott, Williams & Wilkins, 2005 : 1936 – 1965.

Elvira S.D, & Hadisukanto G. dkk. Buku Ajar Psikiatri.edisi kedua. Jakarta : Badan Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Jakarta, 2014.

Green R. Gender Identity Disorder in : Sandock BJ, Sandock V A(eds) Kaplan and Sandock’s Comprehensive Textbook of Psychiatry. Vol I. eight edition. Philadelphia, Baltimore : Lippincott, Williams & Wilkins, 2005 : 1979 – 1991.

Kaplan HS, The New Sex Therapy. London: Beiliere Tindall, 1974.

Maramis WF, Maramis AA (2009). Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa Edisi 2. Airlangga University Press,Surabaya.

Sadock VA. Normal Human Sexuality and Sexual Dyfuctions In: Sandock B j, Sandock V A (eds) Kaplan and Sandock’s Comprehensive Texbook of Psychiatry. Vol I. eight edition. Philadelphia, Baltimore : Lippincott, Williams & Wilkins, 2005 : 1902 – 1935.

Yusuf A, Fitryasari PK, Nihayati HE, 2015, Buku Ajar Keperawatan Kesehatan Jiwa, Jakarta, Salemba Medika.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *