Definisi Hipnosis dan Hipnoterapi

Definisi Hipnosis dan Hipnoterapi berasal dari kata Yunani ”hypnos” yang berati ”tidur”.

Hipnosis merupakan suatu keadaan setengah sadar yang jika dilihat enampakannya mirip dengan tidur, disebabkan oleh suatu sugesti relaksasi dan perhatian yang terkonsentrasi pada sebuah objek tunggal. Individu tersebut menjadi tersugesti dan responsif terhadap pengaruh orang yang menghipnosis dan dapat mengingat kembali kejadian-kejadian yang telah dilupakan serta dapat meredakan gejala psikologis

(WHO, 1994).

Hipnoterapi Cabang Ilmu Psikologi

Hipnoterapi merupakan salah satu cabang ilmu psikologi yang mempelajari
pemanfaatan sugesti untuk mengatasi masalah psikologis yang meliputi pikiran, perasaan dan perilaku.

Hipnoterapi merupakan suatu aplikasi modern dalam teknik kuno yang mengaplikasikan trance-hypnosis. Penerapan hipnoterapi akan membimbing klien untuk memasuki kondisi trance (relaksasi pikiran) agar dapat dengan mudah menerima sugesti yang diberikan oleh hipnoterapis.

Kondisi trance Hipnosis dan Hipnoterapi

Dalam kondisi trance, pikiran bawah sadar klien akan diberikan sugesti positif guna melakukan penyembuhan gangguan psikologis atau dapat pula digunakan untuk mengubah pikiran, perilaku, dan perasaan agar menjadi lebih baik, Periode trance merupakan periode dimana hipnoterapis mengubah keterbatasan pemahaman klien agar menjadi reseptif terhadap sugesti positif yang diberikan oleh hipnoterapis untuk tujuan terapi.

Berdasarkan penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa hipnoterapi merupakan suatu teknik terapi pikiran yang menggunakan metode hypnosis.

Hipnoterapi merupakan suatu metode untuk membantu seseorang dalam memanfaatkan asosiasi mental, kenangan, dan potensi hidup untuk tujuan terapi yang diinginkan. Sugesti hypnosis mengasah kemampuan dan potensi yang terpendam dalam diri seseorang akibat kurangnya pelatihan dan pemahaman

Erickson dan Rossi, 1979.

Hipnoterapi menurut KBBI, 2008

Hipnoterapi sebagai penyembuhan gangguan jiwa dengan membawa individu ke suatu keadaan trance agar individu tersebut mengeluarkan isi hati, dalam keadaan sadar individu tersebut tidak bersedia untuk bercerita (KBBI, 2008),

Kapasitas seorang hipnoterapis mengakses kognitif untuk menghasilkan sikap/perilaku yang diinginkan dalam menghasilkan feedback dengan menggunakan pendekatan yang dinamis untuk memodifikasi perilaku selama terapi dilakukan.

Hipnoterapi adalah Teknik terapi pikiran

Hipnoterapi dapat juga dikatakan sebagai suatu teknik  terapi  pikiran  dan  penyembuhan  yang    menggunakan  metode  hipnotis untuk  memberi  sugesti  atau  perintah  positif kepada pikiran  bawah  sadar untuk penyembuhan suatu gangguan psikologis atau untuk mengubah pikiran, perasaan, dan perilaku menjadi lebih baik.

Penyebutan Hipnoterapi

Orang yang ahli dalam menggunakan hipnotis untuk terapi disebut hypnotherapist. Hipnoterapi menggunakan pengaruh kata – kata yang disampaikan dengan teknik – teknik tertentu. Satu – satunya kekuatan dalam hipnoterapi adalah komunikasi.

Dalam ruang lingkup psikoterapi, hipnosis digunakan bukan saja dalam psikoterapi penunjang, tetapi lebih dari itu, hipnosis merupakan alat yang ampuh dalam psikoterapi penghayatan dengan tujuan membangun kembali (rekonstruktif) sehingga perlu pengkajian yang lebih mendalam agar tercapai suatu pendekatan holistik elektik.

Tempat praktek hipnoterapi di Makassar, klik

Teori Hipnosis dan Hipnoterapi

Telah banyak penulis yang mencoba memberi keterangan mengenai fenomena hipnosis dan banyak sekali teori yang diungkapkan. Teori-teori yang diajukan antara lain: (Kroger, 2008)

  1. teori imobilisasi
  2. hipnosis sebagai suatu status histeria
  3. teori yang didasari perubahan fisiologis serebral
  4. hipnosis sebagai suatu proses menuju tidur yang dikondisikan
  5. teori aktivitas dan inhibisi ideomotor
  6. teori disosiasi
  7. teori memainkan peran (role-playing)
  8. teori regresi
  9. teori hipersugestibilitas (hypersuggestibility)
  10. teori psikosomatik

Secara umum, teori-teori mengenai Hipnosis dan Hipnoterapi tersebut dibagi dalam dua kategori besar, yakni : (Kaplan & Sadock, 2004)

  1. Teori berdasarkan neuropsiko-fisiologis, yang menerangkan hipnosis sebagai suatu keadaan dimana kondisi otak berubah dan karena itu, faal otakpun juga berubah.
  2. Teori berdasarkan psikologis, yang memandang sebagai hubungan antar manusia yang khas (termasuk teori sugesti, disosiasi, psikoanalitik, psychic relative exclusion, hubungan dwi-tunggal, dan lain – lain).

Apakah setiap orang bisa dihipnosis ? Salah satu syarat untuk hipnosis adalah secara sadar tidak menolak, dapat berkomunikasi dengan bahasa yang sama, berkemampuan untuk fokus ditambah dengan kreativitas dan fantasi visualisasi.

SHSS (Stanford Hypnotic Susceptibility Scale) & HIP (Hypnotic Induction Profile)

Syarat – syarat tersebut dinamakan hipnotizability, yang dapat dinilai tingkatannya dengan skala SHSS (Stanford Hypnotic Susceptibility Scale) dan HIP (Hypnotic Induction Profile).

Berdasarkan hipnotizability, populasi secara umum dapat digolongkan menjadi 5% sulit untuk dihipnosis, 70 – 85% sedang, 10 – 15% mudah; wanita mempunyai nilai hipnotizability lebih tinggi dari laki-laki, dan anak-anak lebih tinggi dari pada orang dewasa (Spiegel, 1985; IBH, 2002; Rogovik & Goldman, 2007).

Model Teori Neuropsiko-Fisiologis

Suatu penelitian yang dilakukan di Virginia Amerika Serikat (2004) menunjukkan bahwa orang yang hipnotizability tinggi mempunyai ukuran corpus callosum anterior (rostrum) dan kemampuan untuk mengontrol nyeri yang lebih besar. Temuan ini mendukung model teori neuropsiko-fisiologis (Horton et al., 2004)

Yang dikondisikan, dikaitkan dengan gelombang otak seseorang yang menjalani suatu proses hipnosis. Gelombang otak diperiksa dengan elektroensefalogram (EEG), dan dihubungkan dengan kesadaran pada orang tersebut.

Berdasarkan gambaran gelombang otak normal tersebut proses hipnosis diharapkan tercapai pada gelombang alfa dan teta, di mana dalam keadaan yang lebih rileks, pikiran yang mulai terfokus dan mulai penurunan dari conscious ke subconscious dan subjek mulai sugestif (Kroger, 1963; Priguna, 1980; IBH, 2002).

Teknik Hipnosis dan Hipnoterapi

Pembagian tahap dalam proses hipnosis yang dipahami oleh beberapa aliran hipnosis tidak seragam, meskipun sebenarnya ada kesamaan dalam pokok- pokok tahap proses hipnosis.

Yang sangat penting dalam proses ini adalah tahap induksi di mana tujuan apa yang hendak dicapai dalam terapi dilakukan pada tahap ini, diharapkan setelah proses terapi dapat mencapai terapi yang diharapkan oleh pasien maupun terapis. Di bawah ini akan digambarkan tahapan secara sistematis dari prehipnosis sampai post hipnosis.

Pre Induksi

Merupakan suatu proses untuk mempersiapkan situasi dan kondisi yang kondusif antara hipnotis dan subjek.

Agar proses pre induksi berlangsung dengan baik, maka hipnotis harus mengenali aspek-aspek psikologis dari subjek, antara lain : hal yang diminati, hal yang tidak diminati, apa yang diketahui subjek terhadap hipnosis, dan lain-lain. Pre induksi dapat berupa percakapan ringan, saling berkenalan, serta hal-hal lain yang bersifat mendekatkan seorang hipnotis secara mental pada subjek.

Pre induksi bersifat kritis, seringkali kegagalan proses hipnosis diawali dari proses pre induksi yang tidak tepat.

Teknik pengumpulan informasi atau data itu bisa dilakukan baik lewat wawancara dan observasi maupun lewat kuesioner. Ada beberapa hal yang harus dilakukan pada tahap ini, yaitu sebagai berikut:

Membangun hubungan dengan klien (building and maintaining rapport):

dalam proses hipnosis modern, hal yang paling mendasar adalah kerjasama antara therapist dan klien. Hal itu membuat kesiapan dan kesediaan subjek menjadi prasyarat proses hipnosis dapat berjalan dengan baik. Seperti halnya prinsip “Every Hypnosis is Self-Hypnosis” sehingga therapist hanya berfungsi sebagai fasilitator yang memandu klien agar dapat menghipnosis dirinya sendiri.

Oleh karena itu, kedekatan dan kepercayaan antara klien dan therapist sangat dibutuhkan. Hal ini dapat dilakukan dengan membangun hubungan dan komunikasi yang baik sebelum proses hipnosis dilakukan. Jika klien percaya pada anda, apapun yang anda sugestikan otomatis akan diterima dan dilaksanakannya.

Mengatasi rasa takut klien pada hipnotis (Allaying fears):

Hipnoterapis bertanggung jawab untuk meluruskan dan memberi pemahaman yang benar tentang hypnosis dan proses yang akan dilakukannya. Dengan pemahaman yang benar, ketakutan klien akan teratasi dan dia merasa aman untuk melakukan proses hipnosis.

Membangun harapan klien (Building mental expectancy)

Hipnoterapis harus membuat klien memiliki harapan dan keyakinan bahwa dengan melakukan proses ini, dia akan sembuh. Keyakinan klien itulah yang menjadi modalitas yang sangat penting bagi keberhasilan terapi apapun.

Mengumpulkan informasi klien (Gathering information):

Seringkali, klien memiliki sudut pandang dan persepsi yang tidak benar tentang masalah yang dihadapinya. Seorang therapist harus benar-benar memahami dinamika dan permasalahan klien. Untuk menggali dan mendalami permasalahan klien, maka biasanya mengacu pada pertanyaan sebagai berikut:

Who: latar belakang, pekerjaan, hobi, tempat kesukaan, pendidikan, aktivitas harian serta hal-hal yang tidak disenangi atau tidak disukainya. Dengan memahami klien, seorang therapist akan lebih mudah membangun hubungan/rapport.Rapport dalam proses pre induksi menjadi faktor penentu keberhasilan proses hypnotherapy.

What: intensitas, dinamika, dan akar masalah klien. Apa masalahnya? Seringkali berpijak pada hal yang lebih riil yaitu perilaku nyata.

Where: tempat di mana klien memunculkan masalah

Dengan menjawab dimensi tempat, seorang therapist dapat terbantu dari jebakan-jebakan “label” yang diberikan pada klien.
  • When: dimensi waktu yang meliputi: sejak kapan? “Sebelum”, “pada saat” dan “sesudah” klien memunculkan masalah.
  • Why: mengapa adalah dimensi pertanyaan sebab, motivasi, untuk apa dan alasan klien ketika tindak laku klien terjadi.
  • How: Menentukan bagaimana menangani klien tersebut.
Semakin detail informasi yang didapat akan semakin membantu therapist untuk menangani klien.

Salah satu yang harus dilakukan pada pre induksi adalah tes sugesti yaitu untuk mengetahui tingkat sugestifitas alamiah klien, selanjutnya hypnotist dapat melakukan hypnotic training. Beberapa contoh dari sugestivity test adalah

Tes Sugesti Hipnosis dan Hipnoterapi

Ada beberapa jenis tes kedalaman tingkat hypnosis, seperti:

  1. Locking the hand
  2. Arm rising dan falling test
  3. Catalepsy of the eye
  4. Rigid catalepsy
  5. Muscular traininge

Tes sugestibilitas merupakan proses untuk menguji sugestibilitas seseorang, apakah orang tersebut mudah disugesti atau tidak.

Dalam proses terapi, tes sugestibilitas digunakan sebagai sarana latihan bagi klien untuk melakukan dan merasakan yang nantinya akan berlanjut memasuki kocnodmismi iht ytopnuosteicr. Bagi therapist, uji sugestibilitaspada klien dapat digunakan untuk memilih teknik induksi apa yang cocok bagi klien tersebut.

Induksi

Merupakan sarana utama untuk membawa seorang subjek dari conscious mind ke subconscious mind (trance). Untuk bisa menuntun masuk ke dalam trance atau terhipnosis perlu diperhatikan beberapa faktor.

Yang pertama, subjek harus percaya kepada terapis atau hipnotis, apabila kepercayaan ini tidak ada maka sulit untuk mencapai suatu kondisi trance.

Kedua, tempat yang dipilih untuk menghipnosis janganlah suatu lingkungan yang bising atau mengganggu, karena mudah mempengaruhi perhatian subjek.

Ketiga, adalah hipnotis sendiri harus mempunyai keyakinan yang tinggi untuk menuntun subjek ke dalam trance dengan teknik yang dikuasai di samping kepercayaan diri yang besar.

  1. Permulaan. untuk mengawali induksi, bentuk yang paling sering digunakan adalah teknik pernafasan karena oksigen yang dibawa ke otak akan membuat pikiran dan tubuh menjadi santai;
  2. Relaksasi sistemik. Dimulai pada titik-titik tertentu dari kepala sampai kaki. Titik-titik yang umumnya dibuat rileks adalah ubun- ubun, mata, pelipis, rahang, leher, bahu, lengan, tangan, dada, punggung, perut, paha, betis, dan kaki.
  3. Pengaktifan rasa dan emosi. Klien diajak merasakan sugesti yang diberikan dengan kata-kata “rasakan” atau “bayangkan”dan menghindari ajakan klien untuk berfikir seperti kata “pikirkan” atau “ingatlah”
    • Pengaktifan gambaran mental. Membawa klien ke tempat yang disukai, dengan meningkatkan kepekaan panca indra klien.
    • Terminasi. Di akhir induksi, terapis membuat klien merasa segar dan ringan segera sesudah bangun. Jika ini tidak dilakukan, ada kemungkinan klien merasa pusing dan leher terasa berat.

Teknik induksi yang digunakan banyak macam, namun sebenarnya mempunyai persamaan unsur dasar.

Teknik yang digunakan tergantung variasi dari terapis atau hipnotis yang melakukan induksi. Metode induksi secara garis besar dikelompokkan dalam enam unsur dasar, sebagai berikut :

(Peterfy, 1973; Hukom, 1979; IBH, 2000)

Metode pandang atau fascinatie. Hipnotis atau terapis dan pasien saling memandang mata mereka. Instruksi diberikan kepada pasien agar terus memandang ke arah hipnotis atau terapis tanpa berkedip sampai mencapai trance.

Metode seperti ini sebaiknya digunakan apabila kita hendak menghipnosis anak-anak. Setelah beberapa lama memandang diberikan perintah untuk ”tutup mata” ! selanjutnya dengan sugesti tidur dan seterusnya.

Kelemahan metode ini tentunya tidak dapat dilakukan oleh hipnotis atau terapis yang tidak tahan lama memandang tanpa berkedip.

  1. Metode tatap atau fixatie.

Pada metode ini hipnotis atau terapis meminta pasien untuk menatap sesuatu benda yang mengkilat, atau jarinya, atau alat- alat yang disebut hypnoscoop, hypnodisc, pendulum dan lain-lain.

hipnosis, hipnoterapi
Contoh hypnoscoop

Metode sapa atau verbale suggestie.

Dengan menggunakan kata-kata, hipnotis atau terapis mempengaruhi subjek sampai ia berada dalam trance. Cara ini dilakukan oleh Liebeault, Bernheim dan lainnya yang merupakan unsur dasar cara untuk mencapai hipnosis.

Metode nafas dalam atau hiperventilasi.

Subjek diminta menarik napas dalam-dalam beberapa detik lebih lambat dari napas normal secara berulang sampai mencapai keadan trance.

Metode bertahap (fractionierte metode Vogt).

Subjek akan dibangunkan kembali setiap kali setelah ia masuk dalam sugesti kemudian ditanyakan apa yang dirasakan oleh subjek sebelum melanjutkan kembali meneruskan  usaha induksi. Kemudian dilanjutkan lagi tahap demi tahap sampai mencapai trance.

Self-hypnose, Auto-hypnose, Spontan-hypnose, Swahipnosis.

Pada metode ini keadaan trance dicapai tanpa pertolongan dari orang lain.

Depth Level Test

Merupakan tes untuk melihat seberapa jauh kesadaran subjek sudah berpindah dari consciousmind ke sub conscious mind.

Tingkat kedalaman setiap orang berbeda-beda dan sangat tergantung dari kondisi subjek, pemahamannya terhadap hipnosis, waktu, lingkungan dan keahlian dari hipnotis atau terapis.

Davis-Husband Scale Hipnosis dan Hipnoterapi

Berdasarkan Davis-Husband Scale, tingkat kedalaman hipnosis dapat dibagi menjadi 30 tingkat kedalaman (Wong & Hakim, 2009). Sedangkan kebutuhan tingkat kedalaman juga mempunyai maksud dan tujuan yang berbeda-beda dalam proses hipnosis.

Menurut referensi lainnya Depth level test dapat digunakan untuk mengetahui kedalaman suyet dalam memasuki alam bawah sadarnya. Depth level test dapat berupa sugesti yang sederhana.

David Schale husband
David Schale husband

Post Hypnotic Suggestion

Merupakan sugesti yang menjadi nilai baru bagi seorang subjek walaupun telah disadarkan dari tidur hipnosis, tidak akan bertahan lama bilamana tidak sesuai atau bertentangan dengan nilai dasar dari subjek. Dalam hipnoterapi, post hypnotic suggestion merupakan bagian yang sangat penting karena merupakan inti dari tujuan hipnoterapi. Seorang hipnotis atau terapis harus dibekali pengetahuantentang kejiwaan dan psikopatologi untuk dapat memberikan sugesti yang benar setelah hipnosis.

Proses Hipnosis dan Hipnoterapi   – BRAIN WAVE

Gambar 3. Hubungan antara proses hipnosis dengan gelombang ota direkam dalam EEG (Priguna, 1980).

Berikut ini adalah beberapa contoh post hypnotic suggestion sederhana yang dapat diberikan kepada seorang sujet (Rusli & Wijaya, 2009):

Contoh post hypnotic suggestion

“Pada saat anda terbangun nanti…anda sangat benci akan bau rokok karena bagi anda rokok adalah sampah yang sangat baudan anda akan selalu menghindarinya.”

“Pada saat anda terbangun nanti…entah kenapa anda merasa kenyang dan ketika anda merasa lapar, anda dapat menggantikan rasa lapar tersebut dengan meminum segelas air putih. Dengan demikian nafsu makan anda semakin berkurang”.

“Pada saat anda terbangun nanti…anda adalah orang yang sangat percaya diri dan anda selalu melihat orang lain kagum pada diri anda dan itu membuat anda menjadi semakin mantap dan percaya diri”.

Terminasi

Adalah suatu tahapan untuk mengakhiri proses hipnosis dengan konsep dasar memberikan sugesti atau perintah agar seorang subjek tidak mengalami kejutan psikologis ketika terbangun dari tidur hipnosis.

Proses terminasi biasanya dengan membangun sugesti yang positif yang akan membuat tubuh subjek lebih segar dan rileks, kemudian diikuti beberapa regresi beberapa detik untuk membawa subjek ke keadaan normal kembali.

Apa itu terminasi ?

Terminasi adalah proses berpindah kembalinya pikiran bawah sadar (subconscious) ke pikiran sadar (conscious). Proses terminasi dilakukan apabila seorang suyet telah siap untuk dibangunkan dari ‘tidur hipnosisnya’. Berikut adalah contoh terminasi secara perlahan yang dapat diberikan kepada seorang suyet

“Sekarang anda rasakan bahwa anda telah kembali tertidur dengan sangat nyenyak seperti pada saat malam hari. Nanti pada hitungan ke lima anda akan dapat bangun dengan tubuh yang sangat segar, sangat bertenaga dan sangat sehat seperti baru terbangun dari tidur yang sangat pulas selama 8 jam.”

Baca Perlahan-Lahan dengan intonasi yang lembut

“Satu…tarik napas yang dalam dan rasakan bahwa tenaga anda mulai kembali ke dalam tubuh anda.

Dua… tarik napas kembali dan rasakan bahwa tenaga tersebut berubah menjadi energi yang luar biasa di tubuh anda.

Tiga…tarik napas kembali dan rasakan kini tubuh anda terus menjadi semakin segar, sangat segar, dan bertenaga.

Amati wajah dan nafas klien

Empat…tarik napas kembali dan rasakan anda terus bertambah segar…bertambah semangat…bertambah sehat…dan kini anda bersiap untuk bangun dengan tubuh yang sangat segar, sehat, dan bertenaga.

Lima…tarik napas kembali dan silakan buka mata anda kapanpun anda siap dan bangun dengan tubuh yang sangat sehat.”

Post Hypnotic

Keadaan setelah proses hipnosis selesai seperti pada awal sebelum dilakukan kegiatan hipnosis. Pada fase ini diharapkan apa yang menjadi tujuan awal dari hipnosis untuk terapi pada subjek tercapai setelah proses hipnosis selesai.

Post Hypnotic Behavior

Post hypnotic behavior adalah perilaku atau nilai baru yang didapatkan oleh seorang sujet setelah terbangun dari ‘tidur hipnosis’.

Agar post hypnotic dapat bertahan lama, sesi hipnosis sebaiknya dilakukan secara rutin dan tidak bertentangan dengan nilai moral sang sujet. Contohnya, menghentikan kebiasaan merokok, kebiasaan marah-marah, rasa percaya diri, dan sebagainya.

Contoh Script

“Pada saat anda terbangun nanti…anda sangat benci akan bau rokok karena bagi anda rokok adalah sampah yang sangat baudan anda akan selalu menghindarinya.”

“Pada saat anda terbangun nanti…entah kenapa anda merasa kenyang dan ketika anda merasa lapar, anda dapat menggantikan rasa lapar tersebut dengan meminum segelas air putih. Dengan demikian nafsu makan anda semakin berkurang”.

“Pada saat anda terbangun nanti…anda adalah orang yang sangat percaya diri dan anda selalu melihat orang lain kagum pada diri anda dan itu membuat anda menjadi semakin mantap dan percaya diri”.

Indikasi Hipnosis dan Hipnoterapi

Penggunaan hipnosis dalam psikiatri khususnya untuk keperluan psikoterapi harus didasarkan lebih dulu pada pengetahuan tentang psikoterapi itu sendiri. Hipnosis dapat membantu psikoterapi, dimana hipnosis dapat mempercepat pengaruh psikoterapi sehingga hasilnya tampak nyata (Maramis, 1998).

Gangguan-gangguan yang dapat ditangani dengan hipnosis secara garis besar dibagi dalam tiga kategori (Peterfy, 1973):

  1. Gangguan psikosomatik, yaitu gangguan yang dialami berupa faktor psikologis yang mempengaruhi kondisi fisik, jadi gejala yang nampak adalah gejala fisik. Gangguan ini meliputi sistem kardiovaskuler, pernapasan, endokrin, gastrointestinal, dermatologi dan genitourinaria. Hipnosis efektif pada beberapa gangguan SSP, seperti insomnia, nyeri kepala, gagap, tik, dan lain-lain.
  2. Gangguan psikiatrik, yaitu gangguan yang dialami berupa faktor psikologis yang gejalanya nampak pada area psikologis. Hipnosis digunakan untuk mengatasi beragam neurosis konversi, kecemasan, fobia, obsesi-kompulsif, depresi reaktif atau depresi neurotik, dan neurotik pasca trauma.
  3. Kasus-kasus pada bidang lain, seperti anestesi, nyeri persalinan, ekstraksi gigi, mengatasi obstipasi atau retensi urin pasca bedah.

Pengembangan Hipnoterapi Tergantung keterampilan Hipnoterapisnya

Pengembangan dalam penggunaan hipnosis sangat tergantung dari ketrampilan terapis itu sendiri yang dipengaruhi oleh pengalaman dan penguasaan dalam menggunakan hipnosis, sehingga tidak menutup kemungkinan penggunaan hipnosis untuk indikasi lain dapat terus dikembangkan selain indikasi yang disebutkan di atas (Wain, 1982).

Mulai  proses  awal  hipnosis  sendiri  dengan  relaksasipun  sudah  sangat membantu  dalam  mengatasi  keadaan  sakit  maupun  konflik  psikis seperti nyeri atau keadaan tertekan.

Kontraindikasi Hipnosis dan Hipnoterapi

Menentukan indikasi hipnoterapi menurut para ahli adalah lebih sulit dibandingkan untuk menentukan kontraindikasi hipnoterapi. Secara garis besar kontraindikasi hipnoterapi adalah pada keadaan :

  1. Seseorang yang dalam kondisi tidak tenang, gaduh gelisah, misalnya pada psikosis akut sehingga tidak dapat dilakukan kontrak psikis dengan subjek.
  2. Seseorang dalam keadaan yang tidak mengerti apa yang akan dilakukan, misalnya pada orang imbesil atau demensia. Pada mereka tidak akan dapat dilakukan hipnosis dengan cara apapun.
  3. Pada orang yang tidak tahu atau belum mengerti tentang apa yang kita katakan, sugesti verbal tidak akan berpengaruh pada subjek.

Subjek yang memiliki kesulitan dengan kepercayaan dasar seperti pasien paranoid atau yang memiliki masalah pengendalian seperti pasien obsesi- kompulsif, adalah bukan calon yang baik untuk dilakukan hipnosis

(Erickson, 1976; Kaplan et al., 1997).

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *